Bacaan Talkin Menginsafkan

Assalamualaikum,

Alhamdulillah aku baru pulang dari kampung. Jenazah arwah opah aku telah selamat dikebumikan selepas solat Zohor pada petang Rabu yang lalu (kisah di sini). Nasib baik aku sekeluarga sempat sampai pada tengahari itu dan sempatlah juga menatap dan mencium wajah arwah opah buat kali terakhir. Jika ku lihat wajahnya kelihatan tenang dan tersenyum, seolah-olah dia sedang tidur lena. 

Kubur
Destinasi terakhir di dunia (Gambar hiasan) - Google
Aku turut melihat dari luar kawasan tanah perkuburan jenazah opah aku dikebumikan. Sesungguhnya rasa terlalu sebak dan insaf di atas dosa-dosaku yang lalu di saat mendengar bacaan talkin. Adakah aku layak menghuni liang lahad itu juga?

Setelah bacaan talkin tamat, dari jauh segerombolan awan datang dan hujan turun memadatkan tanah kubur yang baru ditimbus. Rasa sedih mengenangkan permergian arwah, namun aku merasa bersyukur kerana Allah SWT telah mengakhiri penderitaan sakit tua yang ditanggungnya.

Teringat pesan arwah opah ketika aku balik dahulu, "Jangan tinggalkan solat, rajin-rajinlah buat solat sunat Tahajud, Taubat, Hajat dan Dhuha. Amalkan membaca al-Quran dan bersedekah, insya-Allah kita akan tenang." Bila aku kenangkan balik, ternyata ada di antara pesanannya itu sudah lama aku tidak amalkan. Al-fatihah untuk arwah opah..

p.s: Hari ini insya-Allah akan membalas kunjungan rakan-rakan blogger yang sudi berkunjung di blog aku. Terima kasih kepada semua.. 

^_^